Warga Muhammadiyah berduka, Kenangan M. Sobar Johari terhadap almarhum Yunahar Ilyas

Pekanbaru, (Inforiau.ID)- Wafatnya ketua PP Muhammadiyah yang juga Wakil ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Yunahar Ilyas pada usia 63 tahun di Rumah Sakit Sarjito, Daerah Istimewa Yogyakarta pada Jumat (3/1/2020) dinihari WIB tak hanya membuat duka bagi keluarganya tapi juga untuk masyarakat khususnya warga Muhammadiyah.

Selain  ucapan belasungkawa, banyak juga kenangan dari berbagai pihak terhada Ustad Yunahar yang dikenal sebagai tokoh yang mengajar tafsir dan menulis banyak buku ini.

Salah seorang yang memiliki kenangan terhada ustad Yunahar adalah M. Sobar Johari, dikutip dari halaman facebooknya, Sobar M Johari menulis tentang pertemuan pertama saat masa kuliah di FAI UMY, dimana almarhum Yunahar Ilyas menjadi Dosen.

Kenangan itu berlanjut saat Sobar juga dipercaya oleh UMY menjadi dosen di Fakultas yang sama,  Ustad Yunahar pernah berkelakar "Sobar kalau sudah jadi dosen pakaiannya sedikitlah yang bagus  dan rapi jangan kayak jadi mahasiswa"

berikut tulisan lengkap M Sobar Johari di halaman facebook yang di tulisnya dari Taichung-Taiwan pada Sabtu (4/1/2020)

Guru itu Telah Pergi.
Selamat Jalan Ustad Yun.
Pertemuan pertama dengan Ustad Yun (Kami biasa memanggilnya), pada saat OSDI (Orientasi Dasar Studi Islam) 2001 saat beliau sedang mengisi materi. Saat itu sebagai mahasiswa baru yg sedang kritis-kritisnya, saya dan beberapa rekan-rekan menanyakan hal-hal yang mungkin dianggap aneh, seperti : "Kenapa Islam lahirnya harus di Timur Tengah, bukan di Indonesia" ?. "Kenapa nabinya harus Muhammad"?. Ustad Yun, menjawab dengan santai, tanpa menunjukan muka marah, menjawab semua pertanyaan dengan gamblang dan rasional, yang membuat kita kagum.
Saat saya dan teman-teman mengambil mata kuliah beliau,: Ilmu Tafsir, di kelas kita harus selalu fokus. Jarang ada yg berani senda gurau. Sesekali kita mengajukan pertanyaan aneh-aneh lg, langsung ditebas dengan jawaban yg tegas dan jelas. Lama-lama kami menikmati ilmu yg diajarkan, dan kelas selalu penuh jika beliau mengajar, anak-anak tidak berani telat. Ujian tulis Mata Kuliah Ustad Yun selalu tertutup dan jangan berharap dapat nilai dari belas kasihan, karena cuma beberapa saja yg dapat nilai B atau A. Selebihnya mendapat nilai C dan D. Mungkin itulah cara Ustad Yun menggembleng mahasiswa.
Saat aktif di dunia kemahasiswaan, muncul novel yang fenomenal di Yogyakarta "Tuhan Jadikan Aku Seorang Pelacur".  Novel itu menggemparkan Jogja dan dunia pendidikan, karena siapapun yg membaca pasti melibatkan emosi dalam dirinya. Beberapa bagian isinya ada yg dianggap melecehkan agama dan menyerang beberapa kalangan. Karena viral saat itu, akhirnya novel itu dibedah di UMY. Beberapa dosen yg dihubungi jarang ada yg berani menjadi narasumber. Bahkan beberapa kalangan menolak diadakannya acara itu. Apalagi salah satu panelisnya AM. Safwan dari Rausyan Fikr, yang saat itu memang sedang digandrungi mahasiswa karena pemikiran kritisnya. Tanpa disangka Ustad Yun, dengan cepat dan tanpa beban berkenan menjadi narasumber.  
Bedah buku tersebut terasa sangat menegangkan, peserta membludak sampai ada yg duduk lesehan dan banyak yg berada di luar ruangan. Tanpa kita sangka, Ustad Yun bisa "membabat" logika sastra dan filsafat yang "nyeleneh"  pada novel tersebut. Peserta dibuat kagum, bahkan pada akhirnya penulis novelpun mengakui kalau novel itu hanyalah fiksi. 
Memang tidak salah, julukan yang disematkan ke beliau saat itu: Ustad Yun adalah ulama benteng akidah", yang sampai akhir khayatnya beliau konsisten menyelamatkan umat dari "penyesatan akidah dan akhlak". Bukunyapun yang berjudul "Kuliah Aqidah dan Akhlak" selalu laris dan dijadikan referensi oleh banyak kalangan perguruan tinggi.
Beliau bisa hadir di tengah generasi muda tanpa canggung atau merasa lebih tua. Saat mengisi Darul Arqam Paripurna IMM di Cibubur, beliau mengisi "Kepemimpinan Prophetic Anak Muda". Pada saat mengisi materi tersebut beliau lebih banyak bercerita masa kecilnya dan saat menjadi mahasiswa. 
Diantara yang saya ingat, saat SD beliau mengikuti lomba pidato. Karena dana yg terbatas dan tidak ada kendaraan saat itu beliau harus jalan kaki jauh sampai beberapa KM. "Beruntung saya mendapatkan juara I", seraya tertawa renyah menceritakan hal itu. 
Menarik lagi saat beliau bercerita pernah merobek-robek tempelan pengumuman  di mading kampus. Saat itu beliau menjadi Ketua Komisariat  IMM IAIN Imam Bonjol, akan mengadakan kegiatan. Maka dibuatlah pamlet kegiatan dan di tempel di mading. Karena beberapa dosen dan mahasiswa saat itu tidak tidak suka dengan keberadaan IMM, maka dicopotlah pengumuman itu dan ditutup dengan pengumuman yang lain. Maka ketika melihat itu beliau langsung merobek-robek pengumuman di mading.
Dengan senyum khas beliau menceritakan dan itu membuat seluruh peserta DAP tertawa..
Saat di fakultas UMY, betapapun beliau sudah menjadi Ketua PP Muhammadiyah, Dosen senior sekaligus ketua senat fakultas. Beliau ketika bertemu suka bercerita dan bercanda, apalagi ke dosen-dosen yang lebih muda. Masih ingat saat saya bertemu pertama kali setelah penulis menjadi dosen, kelakar beliau sambil tertawa: "Sobar kalau sudah jadi dosen pakaiannya sedikitlah yang bagus dan rapi, jangan kayak saat mahasiswa". Saya pun tertawa..
Kebetulan di beberapa tahun meja beliau di ruang dosen tepat di samping meja saya. Beliau selalu menyapa, begitupun ketika penulis datang lebih duhulu dan kadang tak sadar Ustad Yun sudah ada di mejanya. Beliau selalu menyapa : "Bagaimana Sobar?". Penulis langsung mendekat untuk bersalaman dan beliau biasanya langsung bercerita, seperti biasanya ditambahi sedikit "joke" yang membuat saya tertawa. 
Pernah ketika saya menceritakan situasi Muktamar dan kepengurusan IMM yang kadang ribut, beliau malah kadang tertawa, tapi tetap dibumbui nasehat, beliau bilang:" anak muda nakal itu biasa, yang penting tetap shalat dan usahakan jangan maksiat".
Terakhir sebelum sakit, saat setelah jamaah shalat di fakultas (Seperti biasa ngobrol ringan setelah shalat), beliau memberikan nasehat tetang karir dosen dan berfikir positif terhadap masa depan. "Rezeki itu tidak bisa ditebak, yang penting tetap jalani dengan sungguh-sungguh karir yang ada di depanmu".  Boleh jadi itu yang akan mengantarkanmu berkah".  Beliau bercerita sambil merendah, bahwa beliau dulu tidak pernah terfikirkan menjadi Prof. apalagi menjadi Ketua PP Muhammadiyah.
Mungkin itulah kerendahan hati Ustad Yun, yang membuat beliau mulia. Disegani dan selalu ditunggu nasehat dan ceramahnya dimanapun berada.
Selamat Jalan Guru. Semoga Allah menempatkanmu di tempat yang paling baik di sisinya.
Taichung, 4 Januari 2020.

Sobar M. Johari

Dosen Departemen Ekonomi Syariah Univ. Muhammadiyah Yogykarta

Ph.D Cand. Business Administration Asia University Taiwan