oleh

Ada Tol Laut, Warga Perbatasan Mulai Tinggalkan Produk Malaysia

NUNUKAN – Ketergantungan warga perbatasan RI dengan Malaysia di Kabupaten Nunukan, Kaltara terhadap produk luar negeri mengalami penurunan berkat adanya program tol laut pemerintah Indonesia.

Hal ini dikatakan, Kepala Bidang Perdagangan Dalam Negeri Dinas Perdagangan Kabupaten Nunukan Hasan Basri berkaitan dengan manfaat program tol laut di daerahnya.

banner 300x250

“Program tol laut berhasil menurunkan ketergantungan warga perbatasan di Pulau Sebatik terhadap produk Malaysia hingga 20%,” ujar dia di Nunukan, Selasa (20/8/2018).

 

Sebelum adanya program tol laut, kebutuhan pokok sehari-hari bagi masyarakat di Pulau Sebatik hampir 80% didatangkan dari Negeri Sabah, Malaysia secara ilegal.

Namun program tol laut yang lancar dengan mengangkut produk dalam negeri sesuai kebutuhan sebanyak dua kali sebulan maka warga setempat telah memiliki pilihan lain untuk memenuhi kebutuhannya.

Ini membuktikan, pengaruh positif dari program tol laut sangat efektif sebagaimana keinginan pemerintah Indonesia agar ketergantungan warga perbatasan terhadap produk luar negeri dapat dikurangi, beber Hasan Basri.

Hanya saja, produk dalam negeri melalui program tol laut ini harganya masih relatif tinggi dibandingkan produk Malaysia. Sebab, produk Malaysia merupakan subsidi dari pemerintahnya yang diperdagangkan ke Pulau Sebatik.

“Kita harus akui harga kebutuhan pokok dalam negeri lebih mahal dibandingkan produk Malaysia. Karena produk Malaysia ini disubsidi oleh pemerintahnya,” ungkap dia.

 

Dia mengharapkan, ke depannya produk dalam negeri ini semakin diminati oleh warga perbatasan. Tidak tertutup kemungkinan pasokan produk Malaysia yang masuk ke Kabupaten Nunukan secara ilegal akan dibatasi atau bahkan dilarang nanti.

Barang kebutuhan pokok yang diangkut menggunakan kapal oleh program tol laut ini langsung dari Surabaya, Jatim.

Produk yang diangkut sesuai dengan kebutuhan warga setempat melalui rekomendasi Pemkab Nunukan.

(dni)

Sumber : okezone.com