oleh

Wiranto: GP Ansor Tak Sengaja Membakar Kalimat Tauhid

JAKARTA – Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Kemanan (Menko Polhukam) Wiranto meyakini Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Nahdlatul Ulama tidak berniat membakar bendera berkalimat tauhid. Namun, yang dibakar ialah bendera Hizbut Tahrir Indonesia (HTI).

Wiranto menuturkan, Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) telah meminta GP Ansor mengklarifikasi pembakaran bendera HTI di Garut dan menyesalkan insiden tersebut hingga menimbulkan kesalah pahaman.

banner 300x250

“Namun sesungguhnya sebagai ormas Islam tidak mungkin dengan sengaja membakar “Kalimat Tauhid” yang sama artinya melakukan penghinaan terhadap diri sendiri, namun semata-mata ingin membersihkan pemanfaatan Kalimat Tauhid dimanfaatkan oleh organisasi HTI yang telah dilarang keberadaannya,” kata Wiranto saat jumpa pers, Selasa (23/10/2018).

 (Baca juga: Wiranto: Kabar Pembakaran Bendera HTI Meluas dengan Pendapat yang Mengadu Domba)

“Walaupun demikian, GP Ansor telah menyerahkan ketiga oknum Banser untuk diusut Kepolisian melalui proses hukum yang adil,” ujar Wiranto.

 bakar

Dengan penjelasan ini, Wiranto berharap masyarakat tetap tenang dan tidak terpengaruh karena telah mendapatkan informasi yang resmi dari pemerintah.

 (Baca juga: Wiranto: Pembakaran Bendera untuk “Bersihkan” Kalimat Tauhid dari HTI)

Sebelumnya, beredar video berdurasi 02.05 menit di media sosial. Dalam video tersebut, terlihat ada seseorang berbaju Barisan Serba Guna Nahdlatul Ulama (Banser NU) yang membawa bendera berwarna hitam bertuliskan kalimat tauhid.

Belasan orang diduga anggota Banser lainnya kemudian berkumpul untuk bersama-sama menyulut bendera tersebut dengan api. Sebagian dari mereka mengenakan pakaian loreng khas Banser lengkap dengan baret hitam.

(wal)