oleh

Polda Riau Jadwalkan Pemeriksaan Kadis dan Kabid DLHK Terkait Dugaan Kelalaian Pengelolaan Sampah di Pekanbaru

PEKANBARU – Kadis dan Kabid Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Pekanbaru, akan diperiksa Ditreskrimum Polda Riau, terkait dugaan kelalaian pengelolaan sampah di Kota Pekanbaru.

Usai pemeriksaan 20 orang saksi, yang terdiri dari masyarakat, ahli dibidang lingkungan dan pidana, Polda Riau, melalui Ditreskrimum Polda Riau, menjadwalkan pemeriksaan Kadis DLHK dan Kabid DLHK Kota Pekanbaru, pada hari Senin (18/1/2021).

banner 300x250

“Iya kita menjadwalkan pemeriksaan saksi dari swasta, panggilan Kadis dan Kabid DLHK hari senin depan,” ujar Direktur Kriminal Umum (Dirreskrimum) Polda Riau, Kombes Pol Teddy Ristiawan, Jumat (15/1/2021).

Selanjutnya kata Teddy, pihaknya melakukan penyelidikan dengan sangkaan pasal 40 dan atau 41 UU nomor 18 2008 tentang pengelolaan sampah ancamannya 4 tahun penjara dan denda Rp 100 juta.

Sementara untuk penetapan tersangka, Teddy belum dapat menyampaikan, karena pihaknya baru melakukan penyelidikan, dimulai dari hari ini 15 Januari 2021.

“Tersangka belum bisa kami sampaikan. Dalam waktu dekat penyidik bisa menyimpulkan kasus ini setelah gelar perkara,” tutupnya.

Diberitakan sebelumnya, permasalahan sampah di Kota Pekanbaru, tak kunjung diselesaikan oleh pihak Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK) Kota Pekanbaru, Polda Riau selidiki penyebab masalah sampah tak ditangani dengan baik.

Disampaikan oleh Kapolda Riau, Irjen Pol Agung Setya Imam Effendy, usai mengikuti kegiatan bersih-bersih sampah di Pekanbaru, bersama Danrem 031 Wirabima, Brigjen Syech Ismed, Jumat (15/1/2021) pagi.

“Hari ini kami menyelesaikan satu masalah dari masyarakat di mana sampah yang tidak terangkut. Namun demikian, terkait dengan hal ini kami dari Polda, sebagaimana tugas yang diamanahkan, kami akan menelusuri kenapa sampah-sanpah ini tidak terangkut,” ujar Agung.

Sampai saat ini, sudah sebanyak 13 orang saksi yang diperiksa oleh Polda Riau, terkait permasalahan sampah tak terangkut di Pekanbaru.

“Itu yang kemudian yang kita lakukan penyelidikan. Kita sudah memeriksa 13 saksi, baik masyarakat maupun ahli dibidang lingkungan dan pidana terkait hal ini. Ada beberapa pendapat yang sedang kami dalami. Tentu ini akan kami proses dalam proses penyelidikan,” lanjutnya.

Penyelidikan dilakukan untuk meminta pertanggungjawaban, terhadap pihak-pihak terkait, yang dipercayakan untuk mengurus permasalahan sampah di Kota Pekanbaru.

“Kita harapkan peroses penyelidikan bisa berjalan baik. Klasifikasi sedang berjalan, dan kita harapkan masalah sampah di Kota Pekanbaru bisa diselesaikan dengan baik,” tutupnya.