oleh

Echa si Putri Tidur Banjarmasin Kembali Tertidur Panjang, Kenali Penyakit yang Dialaminya!

SITI Raisa Miranda atau lebih dikenal dengan si Putri Tidur dari Banjarmasin, kembali tertidur lelap pada Rabu 3 Januari 2018. Gadis yang akrab disapa Echa tersebut kembali tidur panjang setelah terbangun dan kembali beraktivitas pada November 2017 lalu.

Echa memang dapat tidur hingga belasan hari, kenapa? 

banner 300x250

Echa diketahui mengidap penyakit langka yang disebut Sindrom Kleine-Levin (KLS). Sindrom KLS sering juga disebut Sindrom Putri Tidur atau ”Sleeping Beauty Syndrome”. Untuk mengenal lebih lanjut mengenai sindrom yang diidap oleh Echa, simak penjelasan-penjelasan berikut:

Apa itu Sindrom Kleine-Levin?

Sindrom Kleine-Levin adalah kelainan neurologis langka dan kompleks yang ditandai dengan periode berulang dari jumlah tidur yang berlebihan dan perubahan perilaku. Kelainan ini biasanya menyerang remaja, tapi bisa terjadi pada anak-anak dan orang dewasa yang lebih muda.

Pada permulaan episode, pasien menjadi semakin mengantuk dan tidur hampir sepanjang hari dan malam (hypersomnolence), kadang terbangun hanya untuk makan atau pergi ke kamar mandi. Setiap episode berlangsung beberapa hari, minggu atau bulan, selama semua aktivitas normal sehari-hari berhenti. Individu tidak dapat merawat diri mereka sendiri atau bersekolah dan bekerja.

Di sela episode, orang-orang dengan KLS tampak sehat sempurna tanpa bukti adanya disfungsi perilaku atau fisik. Episode KLS dapat berlanjut selama 10 tahun atau lebih. KLS kadang disebut di media sebagai sindrom “Sleeping Beauty”.

Mengidentifikasi KLS

Selain tidur yang berlebihan, seluruh pasien Kleine-Levin Syndrome (KLS) berubah, sering tampak ”lalai” atau seperti anak kecil. Saat bangun penderita mengalami kebingungan, disorientasi, kekurangan energi (kelesuan), dan kurang emosi (apatis). Sebagian besar pasien melaporkan bahwa segala sesuatu tampak tidak fokus, dan sangat sensitif terhadap kebisingan serta cahaya. Dalam beberapa kasus, pasien mengidap makanan (hiperlipagia kompulsif).

Sindrome Kleine-Levin Syndrome (KLS) bersifat siklis. Saat ini, gejala KLS bertahan selama berhari-hari, berminggu-minggu atau bahkan berbulan-bulan, semua aktivitas normal menjadi berhenti. Sebagian besar pasien KLS terbaring di tempat tidur seperti Echa, lelah dan tidak komunikatif saat bangun.

Tapi, tidak semua orang terkena KLS menunjukkan semua gejala yang dijelaskan di atas. Individu yang terkena KLS dapat tidak mengalami gejala-gejala tersebut, dan kemudian gejala muncul kembali dengan sedikit peringatan. Episode KLS dapat terus berulang kembali selama satu dekade atau lebih dengan dampak buruk pada kehidupan dan keluarga. KLS merampas kehidupan anak-anak, remaja hingga orang dewasa yang terkena. satu episode menyiksa sekaligus.

Penundaan diagnostik rata-rata untuk diagnosis Sindrom Kleine-Levin yang tepat adalah 4 tahun. Hal ini berarti pasien KLS rata-rata membutuhkan waktu 4 tahun sebelum menerima diagnosis yang akurat, sehingga menyebabkan penderitaan yang tidak semestinya. Sayangnya, penyebab Sindrom Kleine-Levin belum diketahui.

Cek gejala

Tidak ada tes medis untuk mengonfirmasi Sindrom Kleine-Levin. Seperti halnya kondisi medis lainnya, ada kasus atipikal yang tidak termasuk dalam definisi klasik. Panjang episode dan periode waktu antara episode dalam beberapa kasus diketahui berada di luar episode yang tercantum dalam daftar periksa ini.

Seorang pasien KLS akan memiliki gejala A, satu atau lebih gejala B, dan pola yang dijelaskan di C.

A. Episode rekuren hipersomnia berat (2-31 hari)

B. Menambah satu atau lebih tanda berikut:

– Kelainan kognitif seperti perasaan tidak sadar, kebingungan, halusinasi

– Perilaku abnormal seperti iritabilitas, agresi dan perilaku aneh

– Makan berlebihan

– hiper-seksual

Jika Anda berpikir mungkin menderita KLS, berkonsultasilah dengan dokter. Dikutip dari laman klsfoundation.org.

(hel)