oleh

Panti Asuhan An-Nur Dumai Ludes Terbakar

DUMAI-Tangis anak Panti Asuhan An-Nur tak terbendung ketika menyaksikan tempat tinggal mereka terbakar. Tak banyak barang yang bisa diselamatkan, selain baju di badan dan beberapa barang berharga lainnya.

banner 300x250

Kejadian menimpa Panti Asuhan Putra dan Putri An-Nur yang barada di Jalan Sadar, RT 07, Kelurahaan Simpang Tetap Darul Ikhsan (STDI), Kecamatan Dumai Barat, Kota Dumai terjadi sekitar pukul 11.15 WIB, Senin (18/1/2021).

Si jago merah melahap dua bangunan permanen Panti Asuhan Putra dan Putri An-Nur di Dumai Barat, Kota Dumai. Api cepat menyambar ke ruangan yang berada di dua bangunan permanen. Sebelum api meratakan bangunan panti asuhan, mobil pemadam kebakaran (damkar) cepat datang.

Dengan cepat api bisa dipadamkan sebelum meratakan bangunan, tidak ada korban jiwa dalam kebakaran tersebut. Meskipun api sudah bisa dipadamkan dengan cepat, namun ruangan didalam bangunan terlihat ludes terbakar.

Fitra satu dari puluhan anak panti asuhan An-Nur menyebutkan, kebakaran terjadi saat mereka sedang bermain di ruang atas atau lantai dua pada bangunan panti asuhan.

“Saat itu kami mencium bau asap dan kami pun keluar ruangan, dan melihat api sudah membumbung tinggi dari sudut ruangan lantai dua. Kamipun berlarian ke bawah untuk menyelamatkan diri,” katanya sambil meneteskan air mata seperti dilansir pekanbaru.tribunnews.com.

“Kami tak tahu lagi bang mau tinggal dimana lagi, inilah rumah kami satu-satunya, dan yang bisa menyadi tempat berteduh kami bang,” ucap Fitra di sela tangisannya.

Fitri berharap, panti asuhannya bisa cepat dibangun kembali agar dirinya dan kawan-kawan bisa tinggal lagi di sana dengan nyaman dan aman. “Kepada pemerintah kota semoga panti asuhan kami bisa segera dibangun kembali,” harapnya.

Masih di tempat yang sama, pengasuh Panti asuhan An- Nur, Suriani Sinaga menyebutkan, bahwa saat kejadian dirinya tidak berada ditempat karena sedang mengajar di salah satu sekolah.

Ia menambahkan, bahwa ia baru mendapatkan informasi dari anak-anak nya yang ada di panti asuhan saat dirinya baru pulang kerja dari sekolah.

“Ada 53 anak-anak yang berada di panti asuhan, 15 diantaranya merupakan laki-laki, dan sisanya merupakan perempuan,” imbuhnya.