oleh

Riau Waspada Karhutla, Berikut Penjelasan BMKG

PEKANBARU – Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Pekanbaru memprakirakan pada bulan Februari hingga pertengahan Maret 2021, Riau mulai memasuki musim kemarau pertama. Sehingga, Riau pun diminta untuk waspada kebakaran hutan dan lahan (karhutla).

“Pada Februari mulai terjadi pengurangan curah hujan dan Riau harusnya sudah masuk waspada karhutla sampai pertengahan Maret. Curah hujan mulai menurun dari Februari hingga pertengahan Maret. Kemarau ini masih dalam kondisi normal dan belum masuk ekstrim,” kata Kepala Seksi Data dan Informasi BMKG Pekanbaru, Marzuki, Senin (22/2/2021).

banner 300x250

Pada Maret sampai April, lanjut Marzuki, akan mulai masuk musim penghujan lagi. Hal itu disebabkan tipe iklim di Riau equatorial.

“Daerah kita (Riau, red) masuk tipe iklim equatorial. Pada Februari mulai terjadi penurunan peluang hujan dibanding bulan sebelumnya,” ungkap Marzuki.

Lebih lanjut dikatakan Marzuki, pada Mei diperkirakan masuk transisi musim kemarau. Dimana bulan Juni sudah memasuki musim kemarau.

“Untuk itu perlu kita waspada karhutla di wilayah Riau sampai pada pertengahan Maret dan Juni. Sedangkan akhir Maret sampai April masuk musim hujan pertama,” katanya lagi.

BMKG Pekanbaru memprediksi, sampai sekarang ini musim kemarau di Riau masih normal. Namun pihak BMKG Pekanbaru terus update apakah ada peningkatan kemarau menjadi lebih kering atau basah.